Sahabat-sahabat Perjuangan

Sunday, May 6, 2012

Its a beautiful day, and I cant see it

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyanyang.

Dunia ini indah. Cukup indah untuk kita hidup di atasnya. Kadang-kadang keindahan itu kita tidak mampu merasainya. Kita terlalu fanatik dengan dunia, teknologi, wang ringgit dan sebagainya. Kita tidak sedar di sekeliling kita ada pohon-pohon hijau, bunyi kicauan burung, bunyi-bunyi unggas serta bunyi dedaun hijau yang bergeseran ditiup angin. Kita terlalu bergegas dan pantas mengejar apa yang dilakukan oleh kita. Keindahan alam yang ada lenyap, hilang warnanya. Bunga ros yang sepatutnya harum tetapi hilang baunya. Ia menjadi seperti daun yang bewarna merah.


Aku semakin rasa kesannya. Semakin kita melangkah jauh dari umur kita yang muda, kita semakin meninggalkan  alam sekitar disekeliling kita. Jika semasa muda dahulu, kita sangat seronok jika dibawa berjalan oleh ibu bapa. Kadang-kadang hanya melihat burung-burung yang berterbangan sudah cukup membuat kita gembira. Kita sering berlari-lari diatas permaidani semulajadi yang bewarna hijau mengejar rama-rama yang berterbangan. Oh! indahnya.


“Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dimudahkan terbang diangkasa bebas. Tidak ada yang menahannya selain daripada Allah. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Tuhan) bagiyang beriman. orang-orang
“ ( An- Nahl : 79)

Bukan itu sahaja yang menjadi masalahnya. Kita juga tidak sedar kita juga semakin melupai maksud persahabatan. Semasa kecil, walaupun merebut permainan dengan sahabat, kita akan beralah dengan berkongsi dan bersahabat semula keesokan harinya. Kita masih lagi boleh berjalan bersama-sama kesekolah, berkongsi makanan ringan walaupun kuntitinya tidak banyak dan boleh keluar bermain bersama-sama ketika waktu petang. Oh indahnya.

Menjadi seorang sahabat tidak memerlukan sebarang sebab yang konkrit. Cukuplah kita saling memahami antara satu sama lain. Lidahpun bisa tergigit, namun cuba kita guna semula apa yang kita lakukan semasa kecil dahulu. Pemikiran tidak terlalu kompleks dan mudah kita memaafkan sahabat kita. Walaupun kita membeli 2 biji gula-gula yang berharga 10sen, kita mampu memberikan salah satunya kepada sahabat kita. oh indanya.......



Jejak Jari :
  • Menjadi dewasa bukan bermaksud kita harus melupakan zaman kanak-kanak. Janganlah terlalu ego. Belajarlah dari mereka.
  • Tidak sabar untuk ke majlis perkahwinan awal bulan 6 ini. =)
  • Dunia kotor! Alam Sekitar Kotor! Pemikiran Kotor! (Penyebab utama kita kian hanyut)
  • Oh indanya. (cuba mententeramkan diri yang __________ ).

2 comments:

Che Net said...

Interesting thought and good entry.
Visit : jomwalkabout.blogspot.com.

Acin Muhdor said...

Tulisan yang sangat bagus, kalo ga keberatan bisa follback blog kami di www.acinmuhdor.blogspot.com agar bisa saling share tulisan. thanks yaa.. :))