Sahabat-sahabat Perjuangan

Thursday, April 10, 2014

Jika ada peluang, berbaktilah kepada masyarakat.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha penyayang.

InsyaAllah, isnin ni bermulah sem kedua untuk sidang 2011/2012. Banyak perkara suka dan duka sepanjang perjalanan hidupku di USM ini. Ada kenangan pahit, manis, masam, masin dan sebagainya. Semua tu membawa rasa yang unik dalam mematangkan diri ini.

Tika ku merenung bersendirian, kadang-kadang terfikir, Apakah hala tuju selepas tamatnya belajar? Jawapan buku semestinya kerja, duit, dan berkeluarga. Bagaimana pula selepas itu? Mungkin selepas ini anda menjadi usahawan, jutawan, mahupun hartawan, tetapi apalah maknanya jika tidak dapat berbakti kepada masyarakat?


Apabila melihat gambar di atas, ku rasa beruntungnya kita yang hidup yang dilimpahi dengan kesenangan. Makanan yang kita makan lebih sedap jika berbanding mereka. Lagi menyedihkan, pabila kita menyatakan makanan yang kita makan tidak sedap, lalu membuangkannnya.

Ambik makanan mengikut keperluan dan bukan kerana nafsu. Kebiasaanya tika kita lapar makanan yang kita ambil kebiasaannya nampa sedikit berbanding saiz kelaparan yang kita rasa. Namun selepas menjamahnya hilang nafsu dan makanan tersebut dibazirkan dengan sewenang-wenangnya.

Kita hidup dalam kesenangan mungkin tidak nampak keringat, usaha dan tenaga para petani, nelayan mahupun penternak dalam mengusahakan untuk menanam, membela dan menangkap sumber makanan mentah yang kita makan.

Pada masa dahulu terdapat 1 iklan di kaca televisyen " Sebutir beras ibarat setitis peluh petani". Nampak seperti lawak, namun sekiranya tidak melihat realiti kita tidak tahu cabaran petani dalam menanam pokok padi. Dalam penanaman padi sahaja ada cabaran haiwan perosak dan cabaran-cabaran lain.

Oleh yang sedemikian, hargailah makanan yang anda ada. Makanlah mengikut kemampuan anda.

"Youre what you eat"

2014

Kembali pada tajuk, aku sempat melihat sendiri kerakusan manusia dalam mengejar wang dengan menidakkan hak alam dan hak masyarakat. Aku sebenarnya takut. Mengapa?

Keadaan sekeliling akan membuatkan jiwa kita ni akan mengatakan itu tidak apa jika dilaksanakan perkara yang pada dasarnya salah. Tidak kira lah pada dasar pemikiran manusia mahupun pada dasar agama itu sendiri. Musahabah diri itu perlu. Kadang-kadang kita perlukan orang lain untuk tolong memusahabahkan diri kita ini. Mungkin persepsi diri sendiri berbeza dengan orang lain, tapi kadang-kadang, kelainan itu yang diperlukan.






Nota Jari :

1. Entry ni ditulis pada waktu zaman belajar dulu sidang 2011/2012 dan habis menaipnya pada 2014. Walaupun jaraknya jauh namun gaya tulisanku seolah-olah di"reset" kepada tahap 1. Jadi kebolehan menulis ini perlu dipertajamkan semula. Harap otak ini mampu berpusing-pusing ligat dalam menulis.
2. Konsep kenalan-kenalan dulu, kalau nak menulis, kamu kena membaca. Jadi kena menjadi pembaca tegar semula agaknya? (walaupun diri ini masih belum boleh dipanggil pembaca tegar sebelum ini)
3. Wishlist buku bulan ni tak beli lagi. Buku : Kapal Angkasa Yang Terhempas di Subang Jaya. Ada siapa-siapa nak sponser? hehe (tolong promote buku super senior Envtech yang tak dikenali =p )

Sekian





1 comments:

Izni Hafiz Abdul Rashid said...

Nice entry... At least, kita perlu bersyukur di atas segala rezeki dan rahmat yang Allah kurniakan buat kita...